Delivering Happiness: A Path to Profits, Passion and Purpose by Tony Hsieh

Delivering Happiness

Delivering Happiness – Tony Hsieh

Pengarang: Tony Hsieh
Tahun terbit: 2013
Tebal: 272 halaman
Rekomendasi: 5/5

Baca lebih lanjut di Amazon untuk detail dan ulasan.

Pesan Utama

Buku ini menggambarkan kehidupan Tony Hsieh dalam menemukan tujuan hidupnya. Mulai dari bekerja di Oracle, mendirikan LinkExchange hingga Zappos. Bagaimana dia melakukan transformasi Zappos dari yang hampir bangkrut sampai akhirnya kerjasama dengan Amazon.

Sebuah biografi yang menambah wawasan tentang bagaimana mengembangkan startup yang sukses, menciptakan tempat kerja yang bahagia dan menghasilkan keuntungan yang berkelanjutan. Mengikuti hasrat menciptakan jalan menuju kesuksesan dan kebahagiaan

Pentingnya Budaya Perusahaan

Pada tahun 1996, Tony mendirikan LinkExchange, sebuah korporasi periklanan internet. Selama tahun pertama, mereka mempekerjakan teman-teman dan orang-orang yang tertarik dengan kesenangan dan kegembiraan atas apa yang mereka ciptakan.

Tim tersebut sangat dinamis dan perusahaan berkembang pesat. Sampai suatu ketika mereka mempekerjakan terlalu banyak orang dan terlalu cepat. 

Saat mereka tumbuh melampaui 25 karyawan, mereka mulai mempekerjakan orang-orang yang cerdas tetapi lebih termotivasi oleh uang dan pertumbuhan karir. Akhirnya budaya perusahaan mulai bergeser

Pertumbuhan yang terlalu cepat membuat Tony datang ke kantor, melihat sekeliling, dan tidak lagi mengenal tim mereka. Dia belajar bahwa yang terbaik adalah menumbuhkan perusahaan secara perlahan dan memastikan semua orang berkontribusi sesuai budaya perusahaan. 

Tony menyadari bahwa dia tidak lagi menikmati bisnisnya. Pada tahun 1998, ketika perusahaan itu dijual ke Microsoft seharga US$265 juta dengan sekitar 100 karyawan. Pelajaran besar pertamanya adalah tentang pentingnya budaya perusahaan.

Tony membuat daftar apa yang membuatnya bahagia dalam hidup, dan dia menyadari bahwa tidak satupun melibatkan uang. Akhirnya dia menyadari bahwa membangun hal-hal dan menjadi kreatif dan inovatif yang membuat dia bahagia. 

Dia berpikir tentang betapa mudahnya kita semua dicuci otak oleh masyarakat dan budaya kita untuk berhenti berpikir dan hanya berasumsi bahwa lebih banyak uang sama dengan lebih banyak kesuksesan dan lebih banyak kebahagiaan, ketika pada akhirnya kebahagiaan adalah hanya tentang menikmati hidup.

Tony tidak menyadarinya pada saat itu, tetapi hal ini adalah titik balik dalam hidupnya. Dia memutuskan untuk berhenti mengejar uang, dan mulai mengejar hasrat.

Kisah Zappos: Pelajaran untuk Bisnis

Tony menyimpulkan banyak persamaan antara bisnis dan poker, dan memberikan wawasan tentang bisnis dan kehidupan.

  • Keputusan terpenting yang dapat dibuat adalah meja mana yang harus dia duduki. Ini termasuk mengetahui kapan harus pindah meja.
  • “Brand (Merek)” sangat penting.
  • Selalu bersiap untuk skenario terburuk yang mungkin terjadi (Keuangan).
  • Kejar yang diharapkan bernilai positif, bukan yang paling tidak berisiko.
  • Main hanya di tempat dimana Anda tidak masalah kalau Anda kehilangan.
  • Ingatlah bahwa ini adalah permainan jangka panjang. Anda akan menang atau kalah, tetapi yang penting adalah apa yang terjadi dalam jangka panjang.
  • Jangan bermain di permainan yang tidak Anda mengerti, bahkan jika Anda melihat banyak orang menghasilkan uang dari sana.
  • Jangan curang. Penipu tidak pernah menang dalam jangka panjang.
  • Tetap pada prinsip Anda.
  • Anda perlu menyesuaikan gaya permainan Anda sepanjang malam saat dinamika permainan berubah. Jadilah fleksibel.
  • Sabar dan berpikir jangka panjang.
  • Pemain dengan stamina dan fokus paling banyak biasanya menang.
  • Bedakan dirimu. Lakukan kebalikan dari apa yang dilakukan oleh meja lain.
  • Harapan bukanlah rencana yang baik.
  • Didiklah dirimu sendiri. Membaca buku dan belajar dari orang lain yang telah melakukannya sebelumnya. 
  • Belajar dengan melakukan. Teori itu bagus, tapi tidak ada yang menggantikan pengalaman yang sebenarnya.
  • Belajar dengan mengelilingi diri Anda dengan pemain berbakat.
  • Hanya karena Anda menang bukan berarti Anda bagus dan Anda tidak perlu belajar lagi. Anda mungkin baru saja beruntung.
  • Jangan takut untuk meminta saran.
  • Anda harus menyukai permainan ini. Untuk menjadi benar-benar baik, Anda perlu menjalaninya sepenuh hati.
  • Bersikap baik dan berteman. Ini adalah komunitas kecil.
  • Bagikan apa yang telah Anda pelajari dengan orang lain.
  • Carilah peluang di luar permainan yang Anda duduki dan mainkan. Anda tidak pernah tahu siapa yang akan Anda temui, termasuk teman baru atau kontak bisnis baru.
  • Bersenang senanglah. Permainan ini jauh lebih menyenangkan ketika Anda mencoba melakukannya lebih dari sekadar menghasilkan uang.

Dalam bisnis, salah satu keputusan terpenting yang harus diambil oleh seorang pengusaha atau CEO adalah bisnis apa yang akan dijalankan. Tidak peduli seberapa sempurna bisnis dijalankan jika itu bisnis yang salah atau jika pasarnya terlalu kecil tetap akan gagal.

Ini adalah pelajaran yang mahal, tapi saya rasa apa yang akhirnya saya pelajari adalah bahwa berinvestasi di industri yang tidak Anda pahami adalah ide yang buruk. Termasuk juga berinvestasi di perusahaan yang tidak Anda kendalikan atau pengaruhi, atau pada orang yang tidak Anda kenal atau percaya.

“You can’t stop the waves, but you can learn to surf.”
— Jon Kabat-Zinn

Tahun 2020 terjadi resesi termasuk di Zappos. Kondisi Zappos yang memiliki keuangan sangat terbatas mengharuskan mereka melakukan PHK.

Semua orang yang tersisa melangkah dan bekerja lebih keras dari sebelumnya, dan kami sangat terkejut menemukan bahwa PHK sebenarnya tidak mengganggu produktivitas perusahaan.

Kami menyadari bahwa kami telah memberhentikan yang berkinerja buruk dan yang tidak mempunyai kepercayaan. Semua orang yang tersisa sangat bersemangat tentang perusahaan dan percaya pada apa yang kami lakukan, kami masih dapat menyelesaikan pekerjaan sebanyak yang kami lakukan sebelumnya.

Sayangnya langkah ini masih belum cukup untuk membawa Zappos menghasilkan laba.

Zappos memfokuskan kembali upaya untuk mencoba membuat pelanggan yang telah membeli dari mereka untuk membeli lagi dan lebih sering. Sedikit yang kami tahu bahwa ini sebenarnya adalah berkah tersembunyi, karena memaksa kami untuk lebih fokus dalam memberikan layanan pelanggan yang lebih baik.  

Pada tahun 2003, kami memutuskan untuk menjadikan layanan pelanggan sebagai fokus perusahaan.

Kebutuhan untuk bertahan hidup dan mencari jalan keluar memiliki konsekuensi yang tidak terduga. Itu membuat kami semua menjadi lebih dekat karena kami memiliki tujuan yang sama untuk tidak bangkrut.

Melihat keuangan perusahaan, menjadi sangat jelas bahwa hanya berfokus pada pemotongan biaya tidak akan membuat perusahaan memperoleh keuntungan. Kami perlu mencari cara untuk meningkatkan penjualan.

Saya ingin mengatakan bahwa yang kita butuhkan hanyalah produk yang tepat pada waktu yang tepat dalam jumlah yang tepat, dan penjualan akan berjalan dengan sendirinya. Jika mengubah model bisnis dapat menyelamatkan kita, maka kita perlu merangkul dan mendorong perubahan.

Kami belajar bahwa kami tidak boleh mengalihdayakan (outsource) kompetensi inti kami. Sebagai perusahaan e-commerce, kami seharusnya menganggap pergudangan sebagai kompetensi inti kami sejak awal.

Penelitian menunjukkan bahwa perusahaan besar memiliki tujuan yang lebih besar dan visi yang lebih besar di luar dari menghasilkan uang atau menjadi nomor satu di pasar.

Untuk menjaga budaya perusahaan tetap kuat, kami ingin memastikan bahwa kami hanya mempekerjakan orang-orang yang juga kami sukai untuk berkumpul di luar kantor.  Ternyata, banyak ide terbaik muncul saat menikmati minuman di kedai kopi lokal.

Melihat ke belakang, alasan besar kami mencapai tujuan kami lebih awal adalah karena kami memutuskan untuk menginvestasikan waktu, uang, dan sumber daya kami ke dalam tiga bidang utama: layanan pelanggan (yang akan membangun merek kami dan mendorong dari mulut ke mulut), budaya (yang akan mengarah pada  pembentukan nilai-nilai inti kami), dan pelatihan dan pengembangan karyawan.

Tetapi ketika Anda mencoba membangun merek yang berkelanjutan dan menciptakan loyalitas pelanggan, terkadang menghemat uang bukanlah intinya. Pengembalian yang Anda dapatkan dari orang-orang yang bersemangat yang menjamin perusahaan dan budaya Anda, dan dari mulut ke mulut yang dihasilkan, pada awalnya tidak terukur.

Kami telah secara formal mendefinisikan budaya Zappos dalam 10 nilai inti: 

  1. Memberikan WOW Melalui Layanan 
  2. Rangkul dan Dorong Perubahan 
  3. Ciptakan Kesenangan dan Sedikit Keanehan 
  4. Jadilah Petualang, Kreatif, dan Berpikiran Terbuka 
  5. Mengejar Pertumbuhan  dan Pembelajaran 
  6. Membangun Hubungan yang Terbuka dan Jujur dengan Komunikasi 
  7. Membangun Tim dan Semangat Keluarga yang Positif 
  8. Melakukan Lebih Banyak dengan Lebih Sedikit (Do More with Less)
  9. Bergairah dan Bertekad 
  10. Rendah Hati

Kami percaya bahwa sangat penting untuk menghasilkan nilai-nilai inti yang dapat Anda komit. Dan dengan komit, kami bermaksud bahwa Anda bersedia mempekerjakan dan memecat berdasarkan budaya perusahaan. Jika Anda bersedia melakukannya, maka Anda sedang dalam perjalanan untuk membangun budaya perusahaan yang sejalan dengan merek yang ingin Anda bangun.

Bahkan, ketika karyawan baru bergabung dengan perusahaan, mereka diharuskan menandatangani dokumen yang menyatakan bahwa mereka telah membaca dokumen nilai dan budaya inti. Mereka diharuskan memahami dan menjalankan budaya dan nilai inti tersebut sebagai bagian dari pekerjaan mereka.

Seiring pertumbuhan kami, proses dan strategi kami dapat berubah, tetapi kami ingin nilai dan budaya kami selalu tetap sama.

Jangan pernah menerima atau terlalu nyaman dengan status quo, karena perusahaan yang mengalami masalah secara historis adalah perusahaan yang tidak mampu beradaptasi dengan perubahan dan merespon dengan cukup cepat.

Kami percaya bahwa di dalam diri setiap karyawan lebih potensial daripada yang disadari oleh karyawan itu sendiri. Tujuan kami adalah membantu karyawan membuka potensi itu.  

Tetapi itu harus menjadi upaya bersama: Anda harus ingin menantang diri agar itu terjadi.

Jika Anda fokus untuk memastikan bahwa produk atau layanan Anda terus-menerus membuat orang-orang WOW, pada akhirnya pers akan mengetahuinya. Anda tidak perlu berusaha keras untuk menjangkau pers jika perusahaan Anda secara alami membuat cerita yang menarik dan memberikan produk atau pengalaman yang hebat.

Saya menggunakan rumus yang sama untuk semua pidato. Saya hanya mengikuti tiga aturan dasar dalam semua pidato: 

  1. Bersemangatlah.
  2. Ceritakan kisah pribadi.  
  3. Jadilah diri sendiri.  

Kesalahan yang pernah saya lakukan dengan menyetujui untuk berbicara di konferensi tentang topik yang sebenarnya tidak saya sukai. Meskipun saya tahu semua konten secara luar dalam, saya tidak dapat berbicara dengan penuh semangat, jadi penampilan saya hanya baik-baik saja. Tapi ini adalah pengalaman yang berharga.

10 Pertanyaan Teratas untuk Ditanyakan Saat Mencari Investor dan Anggota Dewan: 

  1. Apakah Anda benar-benar membutuhkan investor? Bisakah Anda menghindari pendanaan dengan tumbuh lebih lambat?  
  2. Seberapa aktif investor Anda akan terlibat? Seberapa aktif Anda ingin investor Anda terlibat?
  3. Nilai apa selain uang yang dapat ditambahkan investor Anda (koneksi, saran, pengalaman)?
  4. Kapan waktu untuk keluar secara keuangan yang diharapkan investor Anda?
  5. Jika ada, apa yang diharapkan investor Anda untuk keluar dari keterlibatan mereka selain keuntungan finansial? Bagaimana mereka memprioritaskan hal-hal itu?
  6. Apakah investor dan dewan direksi Anda setuju dengan visi dan misi perusahaan?
  7. Apakah mereka akan menerima laba yang lebih sedikit jika itu berarti visi dapat terpenuhi lebih cepat?
  8. Seberapa fleksibel kah pemikiran investor dan anggota dewan Anda?
  9. Siapa yang mengendalikan investor? Siapa yang mengendalikan dewan?
  10. Apakah nilai inti investor dan anggota dewan Anda sesuai dengan nilai inti dan budaya perusahaan?

Menemukan Jalan Menuju Kebahagiaan

Pada akhirnya, ternyata kita semua mengambil jalan yang berbeda dalam mengejar tujuan yang sama: kebahagiaan.

What is your goal in life?

Kebanyakan orang, akhirnya mencapai tujuan hidup mereka, apa pun itu. Apakah itu menghasilkan uang, menikah, atau berlari lebih cepat. 

Semua ini tidak akan benar-benar membawa kebahagiaan yang berkelanjutan. Namun, banyak orang telah menghabiskan seluruh hidup mereka mengejar apa yang mereka pikir akan membuat mereka bahagia.

Tony mengidentifikasi 4 resep ini – kontrol yang dirasakan, kemajuan yang dirasakan, keterhubungan dan visi/makna. Semua ini dapat Anda terapkan pada pekerjaan, tim, atau bisnis Anda sendiri untuk menciptakan lebih banyak kebahagiaan bagi Anda dan karyawan.

Dia menjelaskan bagaimana kita dapat menerapkan Hirarki Maslow dalam bisnis untuk melayani kebutuhan pemangku kepentingan yang berbeda termasuk pelanggan, karyawan, dan investor kita. Ketika kebutuhan dasar terpenuhi seperti (makanan, tempat tinggal, air, dll) maka manusia akan termotivasi pada hal yang tidak berhubungan dengan uang. Misalkan seperti pencapaian dan kreatifitas. 

Banyak perusahaan dan manajer percaya bahwa memberi karyawan lebih banyak uang akan membuat mereka lebih bahagia. Sedangkan sebagian besar survei SDM menunjukkan bahwa begitu kebutuhan dasar seseorang terpenuhi, uang berada di urutan yang jauh dibawah. 

Kualitas hubungan dengan manajer dan peluang pertumbuhan profesional seseorang lebih penting. 

Tony membagikan 3 jenis kebahagiaan – kesenangan, gairah, dan makna tujuan yang lebih tinggi – dan bagaimana kita dapat menyelaraskan tugas dan aktivitas sehari-hari dengan tujuan kita.

Tony mengakhiri dengan gagasan tentang bagaimana kita dapat menggunakan kebahagiaan sebagai prinsip untuk membangun organisasi jangka panjang. Ketika Anda fokus untuk membawa kebahagiaan dan kepuasan bagi diri Anda sendiri, tim Anda, dan pemangku kepentingan, Anda sebenarnya sedang meletakkan fondasi untuk bisnis yang berkelanjutan.

Anda mungkin menyukai:

Suka Catatan Buku Ini?

Dapatkan catatan terbaru langsung ke Inbox Anda dengan bergabung dalam buletin rekomendasi bacaan.

foto daud

Daud Wihardi

Daud Wihardi adalah salah satu pendiri konsultan IT di Edavos. Seorang yang tertarik dengan online marketing, dunia bisnis dan smartphone fotografi.