How to Win Friends & Influence People by Dale Carnegie

How To Win Friends And Influence People

How to Win Friends & Influence People

Pengarang: Dale Carnegie
Tahun terbit (revisi): 1936 (1998)
Tebal: 285 halaman
Rekomendasi: 5/5

Baca lebih lanjut di Amazon untuk detail dan ulasan.

Pesan Utama 

Buku ini memberikan Ide bagaimana mengubah perilaku orang lain hanya dengan mengubah perilaku Anda sendiri. Buku ini mengajari prinsip-prinsip untuk lebih memahami orang, menjadi orang yang lebih disukai, meningkatkan hubungan, memenangkan hati orang lain, dan mempengaruhi perilaku melalui kepemimpinan.

Teknik Dasar dalam Interaksi dengan Sesama

Prinsip 1: Jangan mengkritik, mengutuk, atau mengeluh.

Kritik itu sia-sia karena menempatkan seseorang pada posisi defensif dan biasanya membuatnya berusaha untuk membenarkan dirinya sendiri. Kritik itu berbahaya, karena melukai harga diri seseorang yang berharga, melukai perasaannya, dan membangkitkan kebencian.

Orang belajar lebih cepat dan mempertahankan pengetahuan lebih efektif ketika diberi penghargaan untuk perilaku yang baik daripada dihukum untuk perilaku buruk.

Setiap orang bodoh bisa mengkritik mengutuk dan mengeluh. Tetapi dibutuhkan karakter dan pengendalian diri untuk menjadi orang yang pengertian dan pemaaf.

Alih-alih mengutuk orang, mari kita coba memahami mereka. Mari kita coba mencari tahu mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan. Itu jauh lebih menguntungkan dan menarik daripada kritik; dan itu menumbuhkan simpati, toleransi, dan kebaikan.  

Prinsip 2: Berikan apresiasi yang jujur dan tulus.

Kesehatan, makanan, tidur, uang, seks. Hampir semua keinginan ini biasanya terpenuhi semuanya kecuali satu: keinginan untuk menjadi orang penting.

Lincoln pernah memulai sepucuk surat yang berbunyi: “Semua orang menyukai pujian.”  

William James berkata: “Prinsip terdalam dalam sifat manusia adalah keinginan untuk dihargai.”

Schwab berkata, “Aset terbesar yang saya miliki, dan cara untuk mengembangkan yang terbaik dalam diri seseorang adalah dengan penghargaan dan dorongan.”

Menyakiti orang tidak mengubah mereka, tidak pernah diperlukan juga.

Kebaikan apa pun yang dapat saya lakukan atau kebaikan apa pun yang dapat saya tunjukkan kepada manusia mana pun, izinkan saya melakukannya sekarang. 

Prinsip 3: Membangkitkan keinginan orang lain dari dalam diri mereka.

Jadi satu-satunya cara didunia ini untuk mempengaruhi orang lain adalah dengan membicarakan apa yang mereka inginkan dan menunjukkan kepada mereka bagaimana mendapatkannya.

Contoh membujuk datang dari Stan Novak dari Cleveland, Ohio. 

Stan pulang kerja pada suatu malam untuk menemukan putra bungsunya, Tim. Tim akan mulai taman kanak-kanak keesokan harinya dan dia protes bahwa dia tidak akan pergi.

Reaksi normal Stan adalah mengusir anak itu ke kamarnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi. Dia tidak punya pilihan.

Tapi malam ini, Ia menyadari bahwa ini tidak akan benar-benar membantu Tim memulai taman kanak-kanak dengan pola pikir yang terbaik. Stan duduk dan berpikir, “Jika saya Tim, bagaimana cara supaya saya bersemangat pergi ke taman kanak-kanak?”

Dia dan istrinya membuat daftar hal-hal menyenangkan yang akan dilakukan Tim: melukis jari, menyanyikan lagu, mencari teman baru. Kemudian mereka menerapkannya.

“Kami semua mulai melukis dengan jari di atas meja dapur — istri saya, Lil, putra saya yang lain Bob, dan saya sendiri, semuanya bersenang-senang. Segera Tim mengintip dari sudut ruangan.

Selanjutnya dia memohon untuk berpartisipasi. Oh tidak! Kamu harus pergi ke taman kanak-kanak terlebih dahulu untuk belajar cara melukis jari. Dengan antusiasme saya menceritakan semua kesenangan yang akan dialami di taman kanak-kanak.  

Keesokan paginya, Stan turun dan menemukan Tim sedang tertidur lelap di kursi ruang tamu. Apa yang kamu lakukan disini? Tanyaku.

Saya menunggu untuk pergi ke taman kanak-kanak. Saya tidak ingin terlambat. 

Antusiasme seluruh keluarga kami telah membangkitkan semangat Tim. Tidak ada diskusi atau ancaman untuk mencapai hal ini.

Ketika Anda ingin membujuk seseorang untuk melakukan sesuatu. Sebelum Anda berbicara, berhenti sejenak dan bertanya pada diri sendiri: “Bagaimana saya bisa membuat orang ini ingin melakukannya?”

Henry Ford berkata mengenai satu rahasia sukses. 

“Itu terletak pada kemampuan untuk mendapatkan sudut pandang orang lain dan melihat sesuatu dari sudut pandang orang itu dan juga dari sudut pandang Anda sendiri.”

Contoh lainnya: Ribuan tenaga penjual lelah, putus asa, dan dibayar rendah. 

Mengapa? 

Karena mereka selalu hanya memikirkan apa yang mereka inginkan. Mereka tidak menyadari bahwa pelanggan tidak ingin membeli apa pun.

Jika pelanggan merasa perlu, mereka akan keluar dan membelinya. 

Jika tenaga penjual dapat menunjukkan kepada pelanggan bagaimana layanan atau barang dagangan mereka akan membantu memecahkan masalah pelanggan, mereka tidak perlu repot-repot menjual.

Pelanggan akan membeli. Dan pelanggan dengan senang merasa bahwa mereka membeli — bukan dijual.

Namun banyak tenaga penjual menghabiskan seumur hidup untuk menjual tanpa melihat dari sudut pandang pelanggan.

Enam cara untuk Membuat Orang Menyukai Anda

Prinsip 1: Bersikaplah benar-benar tertarik pada orang lain.

Jika Anda hanya mencoba membuat orang terkesan dan membuat mereka tertarik pada Anda, Anda tidak akan memiliki banyak teman sejati. Teman sejati tidak dibuat seperti itu.

Saya tidak pernah lupa bahwa benar-benar tertarik pada orang lain adalah kualitas terpenting yang harus dimiliki oleh seorang penjual — bahkan untuk siapapun, dalam hal ini.”

Jika Anda ingin berteman, tunjukkan diri Anda untuk melakukan hal-hal untuk orang lain – hal-hal yang membutuhkan waktu, energi, tidak egois, dan perhatian.

Prinsip 2: Tersenyum. 

Memberikan semangat jauh lebih efektif daripada hukuman.

Efek senyuman sangat kuat — bahkan ketika senyuman itu tidak terlihat. Perusahaan telepon di seluruh Amerika Serikat memiliki program yang disebut “kekuatan telepon” yang ditawarkan kepada karyawan yang menggunakan telepon untuk menjual layanan atau produk mereka. 

Dalam program ini mereka menyarankan agar Anda tersenyum ketika berbicara di telepon. “Senyuman” Anda akan dirasakan melalui suara Anda.

Ketika saya sering tersenyum, saya merasakan bahwa semua orang mulai membalas senyuman saya. Penyelesaian masalah dapat dilakukan dengan jauh lebih mudah ketika dimulai dengan tersenyum. 

Saya juga telah menghilangkan kritik dari sistem saya. Saya memberikan penghargaan dan pujian daripada mengutuk. 

Saya berhenti berbicara tentang apa yang saya inginkan. Saya sekarang mencoba melihat sudut pandang orang lain. Dan hal-hal ini benar-benar telah merevolusi hidup saya.

Semua orang di dunia mencari kebahagiaan — dan ada satu cara pasti untuk menemukannya. Yaitu dengan mengendalikan pikiran Anda. Kebahagiaan tidak tergantung pada orang lain. Tapi tergantung pada kondisi batin Anda.

Dua orang mungkin berada di tempat yang sama, melakukan hal yang sama; keduanya mungkin memiliki jumlah uang dan gengsi yang sama — namun yang satu mungkin sengsara dan yang lainnya bahagia. Mengapa? Karena sikap mental yang berbeda.

Prinsip 3: Ingatlah bahwa nama seseorang bagi orang itu adalah suara yang paling manis dan paling penting dalam bahasa apa pun.

Jim Farley menemukan bahwa rata-rata orang lebih tertarik pada namanya sendiri daripada pada semua nama lain di dunia jika digabungkan. Ingat nama mereka dan panggil mereka. Anda telah memberikan pujian yang halus dan sangat efektif. 

Tapi lupakan atau salah eja nama dan Anda telah menempatkan diri Anda pada posisi yang sangat tidak menguntungkan.

Teknik sederhana untuk menghafal nama:

  1. Jika Anda tidak mendengar namanya dengan jelas, minta orang tersebut untuk mengulanginya.
  2. Untuk nama yang tidak biasa, tanyakan ejaannya.
  3. Ulangi nama tersebut beberapa kali selama percakapan.
  4. Kaitkan nama dengan ekspresi dan penampilan umum orang tersebut.
  5. Tuliskan nanti sehingga Anda dapat memvisualisasikan namanya juga.

Kebanyakan orang tidak ingat nama, karena alasan sederhana bahwa mereka tidak meluangkan waktu dan energi yang diperlukan untuk berkonsentrasi dan mengulang nama secara berkali-kali dalam pikiran mereka.

Prinsip 4: Jadilah pendengar yang baik. Dorong orang lain untuk berbicara tentang diri mereka sendiri.

Saya mendengarkan karena saya benar-benar tertarik. Dan dia merasakannya. 

Tentu saja itu membuatnya senang. Mendengarkan seperti itu adalah salah satu pujian tertinggi yang dapat kita berikan kepada siapa pun.

Kritikus yang paling kejam akan melunak dan dapat ditundukkan di hadapan pendengar yang sabar dan simpatik.

Orang-orang yang sangat penting mengatakan kepada saya bahwa mereka lebih memilih pendengar yang baik daripada pembicara yang baik, tetapi kemampuan untuk mendengarkan tampaknya lebih jarang.

Ingatlah bahwa orang seratus kali lebih tertarik pada diri mereka sendiri dan keinginan serta masalah mereka daripada pada Anda dan masalah Anda. Pikirkan itu saat Anda memulai percakapan berikutnya.

Prinsip 5: Bicaralah tentang minat orang lain.

Orang suka berbicara tentang diri mereka sendiri. Cari topik yang mereka sukai.

Ketika Roosevelt mengharapkan tamu, dia duduk larut malam sebelumnya, membaca topik yang dia tahu sangat diminati oleh tamunya.

Prinsip 6: Buat orang lain merasa penting dan lakukan dengan tulus.

Ada satu hukum perilaku manusia yang sangat penting: selalu buat orang lain merasa penting.

Memenangkan Orang ke Cara Berpikir Anda

Prinsip 1: Satu-satunya cara untuk mendapatkan argumen terbaik adalah dengan menghindarinya.

Jika Anda berdebat, marah, dan kontradiktif, terkadang Anda bisa meraih kemenangan;  tetapi itu akan menjadi kemenangan kosong karena Anda tidak akan pernah mendapatkan niat baik dari lawan Anda.

Budha berkata: “Kebencian tidak pernah diakhiri dengan kebencian tetapi dengan cinta,” dan kesalahpahaman tidak pernah diakhiri dengan argumen tetapi dengan kebijaksanaan, diplomasi, konsiliasi, dan keinginan simpatik untuk melihat sudut pandang orang lain.

Sambutlah ketidaksepakatan itu. Ingat slogan, “Ketika dua mitra selalu setuju, salah satunya menjadi tidak perlu.”

Jangan percayai kesan naluriah pertama Anda. Reaksi alami pertama kita dalam situasi yang tidak menyenangkan adalah bersikap defensif. 

Hati-Hati…

Tetap tenang dan perhatikan reaksi pertama Anda. Mungkin itu akan menjadi reaksi terburuk Anda, bukan yang terbaik.

Kendalikan amarah Anda. Ingat, Anda bisa mengukur seseorang dari apa yang membuatnya marah. 

Dengarkan dulu. Beri lawan Anda kesempatan untuk berbicara.

Biarkan mereka selesai. Jangan melawan, membela atau berdebat.

Ini hanya menimbulkan tembok penghalang. 

Cobalah untuk memahami sudut pandang mereka. Jangan membangun tembok penghalang yang lebih tinggi.

Jujurlah. Carilah area di mana Anda bisa mengakui kesalahan dan mengakuinya. Minta maaf atas kesalahan Anda.

Ini akan membantu mengurangi pertahanan lawan bicara.

Tenor opera Jan Peerce, setelah dia menikah hampir lima puluh tahun, pernah berkata: “Saya dan istri saya sudah lama membuat perjanjian, dan kami menyimpannya tidak peduli betapa marahnya kami satu sama lain. 

Ketika satu berteriak, yang lain harus mendengarkan — karena ketika dua orang berteriak, tidak ada komunikasi, yang ada hanya kebisingan.”

Prinsip 2: Tunjukkan rasa hormat pada pendapat orang lain. Jangan pernah berkata, “Kamu salah”.

Anda tidak bisa mengajari seseorang apapun;  Anda hanya dapat membantunya untuk menemukannya di dalam dirinya sendiri.

Mulai dengan kata-kata “Saya mungkin salah. Mari kita periksa faktanya.”

Reaksi pertama kita terhadap sebagian besar pernyataan (yang kita dengar dari orang lain) adalah menilai, bukan memahami. 

Ketika seseorang mengungkapkan suatu perasaan, sikap atau keyakinan, kecenderungan kita hampir seketika adalah merasa “itu benar,” atau “itu bodoh,” “itu tidak normal,” “itu tidak masuk akal,” “itu tidak benar,” “itu tidak baik.”

Sangat jarang kita membiarkan diri memahami apa arti pernyataan orang tersebut.

Prinsip 3: Jika Anda salah, akui dengan cepat dan tegas.

Orang bodoh mana pun dapat mencoba membela kesalahannya dan kebanyakan orang bodoh melakukannya hanya orang terhormat dan punya keberanian yang dapat mengakui kesalahannya.

Prinsip 4: Mulailah dengan cara yang ramah.

Jika amarah Anda terpancing, Anda dapat melepaskan amarah Anda ke orang lain. 

Tapi bagaimana dengan orang itu? Akankah dia berbagi perasaanmu? Akankah nada permusuhan Anda, sikap bermusuhan Anda membuatnya lebih mudah setuju dengan Anda?

Untuk memenangkan seseorang demi tujuan Anda, pertama-tama yakinkan dia bahwa Anda adalah temannya yang tulus.

Pendekatan yang ramah, simpatik, dan apresiatif lah yang akan menang. 

Prinsip 5: Mintalah orang lain mengatakan “ya, ya” dengan segera.

Saat berbicara dengan orang lain, jangan mulai dengan membahas hal-hal yang berbeda. Mulailah dengan menekankan pada hal-hal yang sudah disetujui

Teruslah menekankan, bahwa Anda berdua berjuang untuk tujuan yang sama dan bahwa satu-satunya perbedaan adalah metodenya bukan tujuannya.

Prinsip 6: Biarkan orang lain yang banyak berbicara.

Kebanyakan orang yang mencoba memenangkan cara berpikir orang lain, terlalu banyak berbicara tentang diri mereka sendiri. Biarkan orang lain berbicara tentang diri mereka. Ajukan pertanyaan kepada mereka.

Jika Anda tidak setuju dengan mereka, jangan menyela. Dengarkan dengan sabar dan dengan pikiran terbuka. Bersikaplah tulus tentang itu. Dorong mereka untuk mengekspresikan ide mereka sepenuhnya. 

Bahkan teman-teman kita lebih suka berbicara tentang pencapaian mereka daripada mendengarkan kita membanggakan pencapaian kita.

Saat teman kita mengungguli kita, mereka merasa penting; tetapi ketika kita mengungguli mereka, mereka atau setidaknya beberapa dari mereka akan merasa rendah diri dan iri.

Prinsip 7: Biarkan orang lain merasa bahwa ide tersebut adalah miliknya.

Orang-orang lebih percaya pada ide-ide yang mereka temukan sendiri daripada pada ide-ide yang diberikan kepada mereka.

Prinsip 8: Cobalah dengan jujur untuk melihat dari sudut pandang orang lain.

Ingatlah bahwa orang lain mungkin benar-benar salah. Tapi menurut mereka tidak demikian. Jangan mengutuk mereka.  

Cobalah untuk memahami mereka. Hanya orang bijak, toleran, dan luar biasa yang mencoba melakukan itu.

Selalu tanyakan pada diri sendiri: Mengapa dia melakukannya? Ini akan memakan waktu tetapi akan menghindari membuat musuh dan akan mendapatkan hasil yang lebih baik.

Prinsip 9: Bersimpati pada ide dan keinginan orang lain.

Ungkapan ajaib untuk menghentikan pertengkaran, hilangkan perasaan sakit, ciptakan niat baik, dan dengarkan dengan penuh perhatian: 

“Saya tidak menyalahkan perasaan seperti Anda. Jika saya jadi Anda, saya pasti akan merasakan hal yang sama.”

Jawaban seperti itu akan melembutkan siapa pun. Apalagi Anda mengatakan itu dengan tulus.

Kebanyakan orang yang Anda temui menginginkan simpati. Berikan kepada mereka, dan mereka akan mencintaimu.

Prinsip 10: Tertarik dengan motif yang lebih mulia.

Seseorang biasanya memiliki dua alasan untuk melakukan sesuatu: yang kedengarannya bagus dan yang sebenarnya.

Prinsip 11: Dramatisasi ide-ide Anda.

Kebenaran harus dibuat hidup, menarik dan dramatis. 

Anda harus menggunakan kecakapan dalam memainkan pertunjukan. Film melakukannya. Televisi melakukannya. Dan Anda harus melakukannya jika Anda menginginkan perhatian.

Prinsip 12: Lempar tantangan.

Cara menyelesaikan sesuatu, kata Schwab adalah dengan memberikan persaingan.

Menurut Anda, faktor apa yang paling memotivasi? 

Salah satu aspek dari pekerjaan yang paling merangsang? Uang? Kondisi kerja yang baik? Tunjangan? Tidak, tidak satupun dari itu.

Faktor utama yang memotivasi orang adalah pekerjaan itu sendiri. Jika pekerjaan itu mengasikkan dan menarik, pekerja akan melakukannya dan termotivasi untuk melakukan pekerjaan dengan baik.

Jadilah Pemimpin: Bagaimana Mengubah Orang Tanpa Menyinggung atau Membangkitkan Kebencian

Prinsip 1: Mulailah dengan pujian dan penghargaan yang jujur.

Selalu lebih mudah untuk mendengarkan hal-hal yang tidak menyenangkan setelah kita mendengar pujian atas poin-poin baik kita.

Prinsip 2: Memberikan perhatian pada kesalahan orang secara tidak langsung.

Banyak orang memulai kritik mereka dengan pujian yang tulus diikuti dengan kata ‘tetapi’ dan diakhiri dengan pernyataan kritis. Bagian setelah “tetapi” membuat orang mempertanyakan ketulusan dari pujian awal.

Mengubah kata ‘tetapi’ menjadi ‘dan’.

Contoh dengan “tetapi“: ‘Kami sangat bangga dengan Anda, Johnnie, karena telah meningkatkan nilai Anda di semester ini. Tetapi jika Anda berlatih lebih keras pada aljabar hasilnya akan lebih baik.’

Contoh dengan “dan“: ‘Kami sangat bangga dengan Anda, Johnnie, karena telah meningkatkan nilai Anda di semester ini, dan dengan melanjutkan latihan yang sama pada semester berikutnya, nilai aljabar Anda bisa seperti lainnya.’

Menarik perhatian pada kesalahan seseorang dengan cara tidak langsung hasilnya lebih baik untuk orang-orang sensitif yang mungkin sangat membenci kritik langsung.

Prinsip 3: Bicarakan tentang kesalahan Anda sendiri sebelum mengkritik orang lain.

Tidaklah terlalu sulit untuk mendengarkan apa saja kesalahan Anda jika orang yang mengkritik memulai dengan dengan rendah hati mengakui bahwa dia juga jauh dari sempurna.

Prinsip 4: Ajukan pertanyaan alih-alih memberi perintah langsung.

Mengajukan pertanyaan seringkali merangsang kreativitas orang yang Anda tanyakan.

Orang lebih cenderung menerima perintah jika mereka memiliki bagian dalam pengambilan keputusan tersebut.

Prinsip 5: Biarkan orang lain menyelamatkan mukanya.

Bahkan jika kita benar dan orang lain salah, kita hanya menghancurkan ego mereka dan membuat  mereka kehilangan muka.

Pelopor dan penulis penerbangan Prancis yang legendaris Antoine de Saint-Exupéry menulis: “Saya tidak punya hak untuk mengatakan atau melakukan apa pun yang merendahkan seseorang di matanya sendiri. Yang penting bukanlah apa yang saya pikirkan tentang dia, tetapi apa yang dia pikirkan tentang dirinya sendiri. Menyakiti martabat seseorang adalah kejahatan.”

Prinsip 6: Puji peningkatan sekecil apa pun dan puji setiap peningkatan. Bersikaplah “tulus dalam persetujuan Anda dan berlebihan dalam pujian Anda”.

Puji bahkan perbaikan sekecil apa pun untuk menginspirasi orang lain agar terus berkembang.

Kemampuan akan layu di bawah kritik; mereka berkembang di bawah dorongan dan pujian.

Prinsip 7: Beri orang lain reputasi yang bagus untuk dijunjung.

Jika Anda ingin meningkatkan kualitas seseorang dalam hal tertentu, bersikaplah seolah-olah sifat tersebut sudah menjadi salah satu karakteristiknya yang menonjol.

Prinsip 8: Gunakan dorongan. Buatlah kesalahan tampak mudah diperbaiki.

Fokus pada dorongan, buat sesuatu tampak mudah untuk dilakukan, biarkan orang lain tahu bahwa Anda percaya pada kemampuannya untuk melakukannya, bahwa dia memiliki bakat untuk melakukan itu.

Prinsip 9: Buat orang lain senang melakukan hal yang Anda sarankan.

Beberapa pedoman bila Anda ingin mengubah perilaku seseorang:

  1. Bersikaplah tulus. Jangan menjanjikan apa pun yang tidak dapat Anda penuhi. Lupakan manfaat bagi diri sendiri dan berkonsentrasilah pada manfaat bagi orang lain.
  2. Ketahuilah dengan tepat apa yang Anda ingin orang lain lakukan.
  3. Bersikap empati. Tanyakan pada diri Anda apa yang sebenarnya orang tersebut inginkan. 
  4. Pertimbangkan manfaat yang akan diterima orang tersebut dengan melakukan apa yang Anda sarankan. 
  5. Cocokkan manfaat tersebut dengan keinginan orang lain. 
  6. Saat Anda mengajukan permintaan, berikan mereka ide keuntungan apa yang akan mereka dapatkan.

Anda mungkin menyukai:

Suka Catatan Buku Ini?

Dapatkan catatan terbaru langsung ke Inbox Anda dengan bergabung dalam buletin rekomendasi bacaan.

foto daud

Daud Wihardi

Daud Wihardi adalah salah satu pendiri konsultan IT di Edavos. Seorang yang tertarik dengan online marketing, dunia bisnis dan smartphone fotografi.