9 Mitos SEO Yang Anda Harus Tahu

Membicarakan SEO akan terasa kurang apabila tidak mengenal mitosnya. 

Mengapa mitos-mitos SEO ini bisa muncul? 

Algoritma yang terus berubah dan artikel yang sudah tidak diperbaharui menjadi akar permasalahan ini. 

Kesalahan informasi ini dapat mengakibatkan waktu jadi terbuang percuma. 

Yuk, kita mengenal mitos apa saja itu?

Umur Domain / Website

Banyak yang beranggapan website berdiri sudah lama mempunyai peringkat lebih baik. Ada yang bahkan berani membayar mahal demi mempunyai website yang berumur tertentu. 

Website yang lebih lama kemungkinan memiliki lebih banyak konten dan tautan. Sehingga peringkat menjadi lebih baik. 

Tapi bukan berarti umur website merupakan faktor peringkat di Google.

John Mu mengingatkan untuk tidak membuang waktu mengenai umur domain.

Mitos SEO - Umur Domain

Sebaliknya butuh waktu agar Google percaya terhadap website yang masih baru.

Jumlah kata sebuah konten

Studi Backlinko menemukan, jumlah kata dari rata-rata 10 teratas Google (SERP) adalah 1,447 kata. Apakah berarti setiap membuat konten harus mencapai 1400 kata? 

Ini kembali pada tipe konten apa yang Anda buat? 

Contohnya begini … 

Misalkan saya mencari “cara mengikat sepatu”

Apakah perlu sampai 1400 kata menjelaskan cara mengikat sepatu? Google mengutamakan video atau gambar untuk tipe pencarian seperti ini. 

Atau misalkan saya mencari “kode telepon indonesia”, langsung dapat jawaban +62.

Kode telepon indonesia

Google dapat memahami keinginan pengguna dengan baik. Atau dengan kata lain ini disebut sebagai search indent.

Search intent adalah maksud di balik pengguna dalam melakukan pencarian di Google.

AMP (Accelerated Mobile Pages)

Kecepatan membuka halaman website merupakan sinyal peringkat Google. Sedangkan AMP tidak. 

AMP benar dapat mempercepat membuka halaman, namun AMP terkadang mempunyai masalah teknis tersendiri. 

Kinsta melaporkan mengalami penurunan leads hingga 59% ketika menggunakan AMP.

Mitos SEO - AMP

Pendapat saya AMP lebih cocok untuk website yang masih baru. 

Bagaimana dengan website lama dengan banyak konten? Pastikan Anda punya waktu untuk melakukan troubleshoot apabila mau menerapkan AMP.

Saya membahas di artikel ini bagaimana mencapai GTMetrix 100% tanpa AMP.

Structured Data Markup (Schema Markup)

Schema Markup adalah suatu bentuk microdata yang digunakan pada metadata HTML. Untuk memberikan informasi tambahan serta pengalaman browsing yang lebih kaya bagi pengguna atau biasa dikenal dengan istilah Rich Snippets.

Structured Data membantu Google memahami konten lebih baik, namun bukan merupakan sinyal peringkat.

Mitos SEO - Structured Data

Data Google Analytics

Ada banyak data di Google Analytics seperti sumber trafik, asal negara, referral dan lainnya. Tapi Google tidak menggunakan data dari Google Analytics untuk algoritma mereka.

Mitos SEO - Google Analytics

Aksesibilitas (Accessibility)

Saat ini aksesibilitas bukan merupakan sinyal peringkat di Google. 

Ada beberapa yang berguna seperti alt text agar mesin pencari mengerti gambar yang disampaikan. Begitu juga dengan penggunaan heading dan subheading yang benar. 

Semua ini membantu mesin pencari memahami artikel, namun ini bukan sinyal peringkat.

Mitos SEO - Accessibility

XML Sitemap

Sitemap adalah alat bantu yang digunakan pemilik website untuk memetakan halaman di dalam suatu website. Sehingga, mesin pencari dengan mudah menjelajah halaman-halaman yang ada di dalamnya.

Jika Google sudah mengindeks semua halaman website, menambahkan XML sitemap tidak akan menghasilkan apapun. 

WordPress pada dasarnya sudah mengaktifkan visibilitas mesin pencari. Apabila konten Anda hanya puluhan, sebenarnya sitemap tidak diperlukan. 

Pendapat saya navigasi yang baik (internal links) lebih penting.

Tautan (link) ke website lain itu merugikan

Banyak sekali yang menganggap kalau tautan ke website lain merugikan. 

Kenyataannya malah sebaliknya. 

Loh kok? 

… coba bayangkan skenario berikut. 

Konten A bercerita tentang penyebab lubang gigi namun tidak memberikan referensi apapun. 

Konten B  bercerita tentang penyebab lubang gigi memberikan referensi dari artikel Dokter Gigi Spesialis

Anda percaya konten A atau B? Tentu saya B kan … 

Apabila Anda saat ini masih belum melakukan referensi. Ayo, mari kita berikan referensi apabila mendapatkan manfaat dari website tersebut.

John Mueller “Sudut pandang kami mengenai tautan ke website lain. Jadi tautan dari website Anda ke website orang lain tidak secara spesifik menjadi faktor peringkat. Tapi itu bisa memberikan nilai pada konten Anda. Pada gilirannya dapat menjadi relevan bagi kami dalam penelusuran. Apakah itu no follow atau do follow, itu tidak terlalu penting.

Trafik website

Apakah trafik referral dianggap sebagai faktor peringkat? Atau apakah memiliki korelasi dengan SEO?

Mitos SEO - Trafik Website

Trafik website bukan merupakan faktor peringkat. 

Jika Anda mendapatkan trafik yang relevan dan pengguna menyukai website Anda, ini adalah awal yang baik.

Kesimpulan

Demikian berbagai mitos seputar SEO yang sampai sekarang banyak perdebatan. 

Pada akhirnya tujuan utama mesin pencari adalah memenuhi keinginan pengguna. Sehingga prioritas utama tetap pada konten yang berkualitas. 

Semoga artikel ini memberikan pencerahan mengenai sinyal peringkat Google.

Anda mungkin menyukai:

Suka Artikel Ini?

Dapatkan tips, catatan buku dan kumpulan artikel menarik yang hanya saya bagikan ke peserta buletin.

foto daud

Daud Wihardi

Daud Wihardi adalah salah satu pendiri konsultan IT di Edavos. Seorang yang tertarik dengan online marketing, dunia bisnis dan smartphone fotografi.