Start With Why by Simon Sinek

Start With Why

Start With Why

Pengarang: Simon Sinek
Tahun terbit: 2009
Tebal: 246 halaman
Rekomendasi: 5/5

Baca lebih lanjut di Amazon untuk detail dan ulasan.

Pesan Utama 

Buku ini menjelaskan mengapa beberapa organisasi dan individu mampu menginspirasi sementara yang lain tidak. Pemimpin inspirasional mulai dengan MENGAPA. Mereka menciptakan alasan dan keyakinan mereka terlebih dahulu sebelum mencari tahu APA dan BAGAIMANA.

Kepemimpinan bukanlah tentang kekuasaan atau otoritas. Menjadi seorang pemimpin membutuhkan satu hal dan satu hal saja: pengikut. Pengikut adalah seseorang yang secara sukarela pergi ke tempat yang Anda tuju. Mereka memilih mengikuti bukan karena terpaksa, bukan karena didorong, bukan karena diancam, tapi karena mereka ingin.

Bab 1: Anggap Saja Kamu Tahu

Kita membuat asumsi tentang dunia di sekitar kita berdasarkan informasi yang terkadang tidak lengkap atau salah. Kita membuat keputusan berdasarkan apa yang kita pikir kita tahu.

Namun, seperti yang kita semua tahu, tidak semua keputusan itu benar, terlepas dari jumlah data yang kita kumpulkan.

Bab 2: Manipulasi vs Inspirasi

Hanya ada dua cara untuk mempengaruhi perilaku manusia: Anda dapat memanipulasi atau Anda dapat menginspirasi mereka.

Memainkan permainan harga dapat menciptakan dilema yang signifikan bagi perusahaan. Bagi penjual, menjual berdasarkan harga seperti menggunakan heroin.

Keuntungan jangka pendeknya luar biasa, tetapi semakin Anda melakukannya, semakin sulit untuk menghentikan kebiasaan itu.

Kepemimpinan membutuhkan orang untuk tetap bersama Anda melalui suka dan duka.

Ada perbedaan besar antara bisnis yang berulang dan loyalitas:

  • Bisnis yang berulang adalah ketika orang melakukan bisnis dengan Anda beberapa kali.
  • Loyalitas adalah ketika orang bersedia menolak produk yang lebih baik atau harga yang lebih baik untuk terus berbisnis dengan Anda.

Manipulasi menghasilkan transaksi, bukan Loyalitas. Hanya karena suatu cara berhasil tidak membuatnya menjadi benar.

Kenyataannya adalah di dunia saat ini, manipulasi adalah hal lumrah.

Bab 3: Lingkaran Emas (Golden Circle)

MENGAPA: Sangat sedikit orang atau perusahaan yang dapat dengan jelas menjelaskan mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan. Ini bukan tentang menjalankan perusahaan yang menguntungkan (itu adalah hasilnya). Mengapa adalah tentang tujuan Anda. Mengapa perusahaan Anda ada? Mengapa Anda bangun dari tempat tidur di pagi hari? Dan mengapa harus ada yang peduli?

BAGAIMANA: Beberapa orang dan perusahaan tahu bagaimana mereka melakukan apa yang mereka lakukan. Apakah Anda menyebutnya sebagai ”proposisi nilai yang membedakan” atau ”proposisi penjualan yang unik”. Bagaimana sering diberikan untuk menjelaskan bagaimana sesuatu itu berbeda atau lebih baik.

APA: Setiap perusahaan tahu apa yang mereka lakukan. Tidak peduli seberapa besar atau kecil perusahaan itu, atau tidak peduli apa industri mereka. Setiap orang dapat dengan mudah menggambarkan produk atau layanan yang dijual perusahaan mereka atau fungsi pekerjaan yang mereka miliki di dalam perusahaan.

Ketika berbicara tentang Lingkaran Emas, sebagian besar perusahaan berpikir dan berkomunikasi dari luar ke dalam (What ke Why).

Contoh APA: Kami membuat komputer yang hebat. Mereka dirancang dengan indah, mudah  digunakan, dan ramah pengguna. Mau beli satu?

Di sisi lain, perusahaan yang menginspirasi berpikir dan bertindak dari dalam ke luar (Why ke What). Mereka mulai dengan MENGAPA dan berlanjut ke BAGAIMANA dan kemudian ke APA.

Contoh MENGAPA: Semua yang kami lakukan, kami percaya dalam menantang status quo. Kami percaya dalam berpikir secara berbeda. Cara kami menantang status quo adalah dengan membuat produk kami dirancang dengan indah, mudah digunakan, dan ramah pengguna. Dan kami kebetulan membuat komputer yang hebat. Mau beli satu?

Mengetahui MENGAPA bukanlah satu-satunya cara untuk menjadi sukses, tetapi adalah satu-satunya cara untuk mempertahankan kesuksesan yang langgeng dan memiliki perpaduan yang lebih besar antara inovasi dan fleksibilitas. Ketika MENGAPA menjadi kabur, menjadi jauh lebih sulit untuk mempertahankan pertumbuhan, loyalitas, dan inspirasi yang membantu mendorong kesuksesan awal.

Bab 4: Ini Bukan Opini, Ini Biologi

Ketika sebuah perusahaan dengan jelas mengkomunikasikan MENGAPA, apa yang mereka yakini, dan kita percaya apa yang mereka yakini, maka kita terkadang akan berusaha keras untuk memasukkan produk atau merek tersebut ke dalam kehidupan kita.

Contohnya ketika Apple mengeluarkan iPhone dimana orang rela antri bahkan menginap ketika produk tersebut akan dijual. 

Pemimpin hebat adalah mereka yang percaya pada nalurinya. Mereka adalah orang-orang yang memahami seni sebelum ilmu. Mereka memenangkan hati sebelum pikiran. Merekalah yang memulai dengan MENGAPA.

Bab 5: Kejelasan, Disiplin dan Konsistensi

Semuanya dimulai dengan Kejelasan

Anda harus tahu MENGAPA Anda melakukan APA yang Anda lakukan. Jika orang tidak membeli APA yang Anda lakukan, mereka membeli MENGAPA Anda melakukannya, jadi jika Anda tidak tahu MENGAPA Anda melakukan APA yang Anda lakukan, bagaimana orang lain?

Jika pemimpin organisasi tidak dapat dengan jelas mengartikulasikan MENGAPA organisasi ada dalam hal di luar produk atau layanannya, lalu bagaimana dia mengharapkan karyawan untuk mengetahui MENGAPA datang untuk bekerja?

Disiplin BAGAIMANA.

Agar nilai atau prinsip panduan benar-benar efektif, mereka harus berupa kata kerja. Bukan “integritas,” melainkan “selalu lakukan hal yang benar.”  Bukan “inovasi”, melainkan “melihat masalah dari sudut yang berbeda.”

Memberitahu orang untuk memiliki integritas tidak menjamin bahwa keputusan mereka akan selalu mempertimbangkan kepentingan terbaik pelanggan atau klien. Melainkan minta mereka untuk selalu melakukan hal yang benar.

Ada banyak cara untuk memotivasi orang untuk melakukan sesuatu, tetapi kesetiaan berasal dari kemampuan untuk menginspirasi orang. Hanya ketika MENGAPA jelas dan ketika orang mempercayai apa yang Anda yakini, hubungan setia yang sejati dapat berkembang.

Tujuan bisnis seharusnya tidak melakukan bisnis dengan siapa pun yang menginginkan apa yang Anda miliki. Seharusnya fokus pada orang-orang yang mempercayai apa yang Anda yakini. Ketika kita selektif dalam melakukan bisnis hanya dengan mereka yang percaya pada MENGAPA kita, kepercayaan dan loyalitas akan muncul.

Bab 6: Munculnya Kepercayaan 

Jika sebuah perusahaan memperlakukan karyawannya dengan buruk, lihat saja bagaimana karyawan memperlakukan pelanggan mereka.

Karyawan yang bahagia memastikan pelanggan yang bahagia. Dan pelanggan yang bahagia memastikan pemegang saham yang bahagia — inilah urutannya.

Kepercayaan mulai muncul ketika kita memiliki perasaan bahwa orang atau organisasi didorong oleh hal-hal selain keuntungan diri mereka sendiri.

Memimpin tidak sama dengan menjadi pemimpin. Menjadi pemimpin berarti Anda memegang peringkat tertinggi, baik dengan cara memperolehnya, memiliki nasib baik atau melalui politik. Memimpin, berarti orang lain mengikuti Anda dengan sukarela — bukan karena mereka harus, bukan karena mereka dibayar, tetapi karena mereka menginginkannya.

Anda tidak merekrut karena keterampilan, Anda merekrut karena sikap. Anda selalu bisa mengajarkan keterampilan.

Perusahaan hebat tidak mempekerjakan orang yang terampil dan memotivasi mereka, mereka mempekerjakan orang yang sudah termotivasi dan menginspirasi mereka.

Peran seorang pemimpin adalah untuk menciptakan lingkungan di mana ide-ide besar dapat terjadi.

Bab 7: Bagaimana Tips Titik Kritis

Hukum Difusi Inovasi dikemukakan oleh Everett M. Rogers

Mayoritas awal sedikit lebih nyaman dengan ide atau teknologi baru, sedangkan mayoritas akhir tidak. Disiplin dan fokus pada pengadopsi awal karena mayoritas pada akhirnya akan mengikuti.

Bab 8: Mulai Dengan Mengapa, Tapi Tahu Bagaimananya

Energi memotivasi tetapi kharisma menginspirasi. Energi mudah dilihat, diukur, dan disalin. Semua pemimpin hebat memiliki kharisma karena semua pemimpin hebat memiliki kejelasan “Mengapa”. Keyakinan kuat dalam tujuan atau penyebab yang lebih besar dari diri mereka sendiri.

Contoh Bill Gates dan Steve Ballmer. Steve Ballmer sangat energik. Bill Gates, meskipun pemalu dan canggung, tapi memiliki kharisma. 

Ketika Steve Ballmer berbicara, orang-orang menjadi bersemangat, tetapi itu cenderung menghilang dengan cepat. 

Ketika Bill Gates berbicara, orang-orang mendengarkan. Mereka mengingat selama berminggu-minggu, berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Kharisma mendapatkan kesetiaan sementara energi tidak.

Bab 9: Tahu Mengapa, Tahu Bagaimana. Kemudian Apa? 

Ketika sebuah perusahaan kecil, seorang pendiri memiliki banyak kontak langsung dengan dunia luar. Seiring pertumbuhannya, peran pemimpin berubah. 

Dia tidak akan lagi menjadi bagian paling keras dari megafon. Dia akan menjadi sumber pesan yang mengalir melalui megafon.

Bab 10: Komunikasi Bukan Tentang Berbicara, Tapi Tentang Mendengar

Simbol membantu kita mengubah yang tidak berwujud menjadi nyata. Dan satu-satunya alasan mengapa simbol memiliki makna adalah karena kita memberinya makna. 

Sebuah logo hanya bisa menjadi simbol ketika menginspirasi orang untuk menggunakannya untuk mengatakan sesuatu tentang siapa mereka.

Untuk meningkatkan BAGAIMANA dan APA yang kita lakukan, kita terus-menerus melihat apa yang dilakukan orang lain. Dengan menghadiri konferensi, membaca buku, berbicara dengan teman dan kolega untuk mendapatkan masukan dan saran mereka, dan terkadang kita juga menjadi pemberi saran.

Bab 11: Ketika Mengapa Menjadi Kabur

Mendapatkan kejelasan tentang “Mengapa” bukanlah bagian tersulit. Bagian tersulit adalah disiplin untuk mempercayai naluri seseorang daripada saran dari luar dan untuk tetap setia pada tujuan atau keyakinan Anda.

Bab 12: Perpecahan Terjadi 

Uang adalah ukuran yang sah dari barang yang dijual atau jasa yang diberikan. Tapi itu bukan perhitungan sebuah nilai.

Jika Anda memberikan alat yang tepat kepada orang-orang, dan membuat mereka lebih produktif, maka setiap orang, apa pun keadaan mereka dalam hidup, akan memiliki kesempatan untuk mencapai potensi mereka yang sebenarnya.

Jika Anda melihat kembali sejarah Starbucks, mereka berkembang bukan karena kopinya tetapi karena pengalaman yang ditawarkannya kepada pelanggan.

Bab 13: Asal Sebuah Mengapa

“Mengapa” tidak datang dari melihat ke depan pada apa yang ingin Anda capai dan kemudian mencari strategi yang tepat untuk sampai ke sana. Itu tidak lahir dari riset pasar atau bahkan wawancara ekstensif dengan pelanggan atau karyawan. 

Itu datang dari melihat ke arah yang benar-benar berlawanan dari tempat Anda berada sekarang. Menemukan “Mengapa” adalah proses menemukan, bukan penciptaan.

Bab 14: Kompetisi Baru

Kita selalu membandingkan diri kita dengan orang lain. Dan tidak ada yang mau membantu kita. Bagaimana jika kita muncul untuk bekerja setiap hari hanya untuk menjadi lebih baik dari diri kita sendiri? 

Bagaimana jika tujuannya adalah untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik minggu ini daripada yang kita lakukan minggu sebelumnya? Untuk membuat bulan ini lebih baik dari bulan lalu?

Semua organisasi memulai dengan “Mengapa”, tetapi hanya yang hebat yang menjaga “Mengapa” mereka tetap jelas dari tahun ke tahun.

Suka Catatan Buku Ini?

Dapatkan catatan terbaru langsung ke Inbox Anda dengan bergabung dalam buletin rekomendasi bacaan.

foto daud

Daud Wihardi

Daud Wihardi adalah salah satu pendiri konsultan IT di Edavos. Seorang yang tertarik dengan online marketing, dunia bisnis dan smartphone fotografi.